Tahanan Ditemukan Tewas Dengan Kondisi Penuh Lebam di Sekujur Tubuh – Polisi Jawab Tahanan Tewas Polsek Lubuklinggau Utara

Tahanan Ditemukan Tewas Dengan Kondisi Penuh Lebam di Sekujur Tubuh - Polisi Jawab Tahanan Tewas Polsek Lubuklinggau Utara
Tahanan Ditemukan Tewas Dengan Kondisi Penuh Lebam di Sekujur Tubuh – Polisi Jawab Tahanan Tewas Polsek Lubuklinggau Utara

Salingka Media, Palembang – Seorang tahanan kasus pencurian Hermanto alias To (47), warga Sumber Agung, RT 4, Lubuklinggau Utara II, Lubuklinggau, tahanan ditemukan tewas dengan kondisi penuh lebam di sekujur tubuh, Senin 14 Februari 2022.

Pihak keluarga yang tidak terima, membawa jenazahnya Hermanto ke Rumah Sakit Sobirin Lubuklinggau untuk divisum.

Dari pantauan di kamar mayat RS Sobirin Lubuklinggau, terlihat di sekujur tubuh Hermanto mulai dari tangan, kaki, dan badan terdapat biru lebam. Bahkan masih ada luka yang mengeluarkan darah.

Adik Hermanto alias To, Herman Jaya (40) mengatakan, kematian kakaknya itu penuh kejanggalan.

“Kakak aku ditangkap polisi baru sehari, gara-gara tuduhan melakukan pencurian dengan pemberatan. Terus lepas Magrib kami, keluarga mendapat kabar Hermanto sudah meninggal dunia di rumah sakit,” katanya, Selasa (15/2/2022).

Baca Juga :  Minangkabau Dan Kerajaan Sriwijaya

Ditambahkan Herman, pihak keluarga akan menuntut keadilan atas kematian Hermanto. Menurutnya, kematian Hermanto penuh kejanggalan, karena saat ditangkap kakaknya masih dalam kondisi sehat.

Selain itu, dari pantauan di Mapolsek Lubuklinggau Utara, banyak pihak keluarga Hermanto mendatangi Polsek meminta keterangan jelas terkait meninggalnya Hermanto.

Sayangnya, pihak Polsek Lubuklinggau Utara masih belum bersedia memberikan keterangan kepada awak media.

Sementara saat dihubungi awak media,Jumat 18/02 kabid humas polda sumsel kombes pol supriadi menjelaskan bahwa tahanan tewas tersebut masih dalam pemeriksaan dan penyelidikan tim dari polda sumsel.

Seperti diketahui bahwa setelah tahanan tersebut dinyatakan tewas, pihak polres lubuk linggau langsung membawa jenazah tahanan tersebut ke rs. Lubuk linggau untuk divisum dan sampai saat ini hasil visum masih belum selesai.

Baca Juga :  Polri Buka Suara terkait Video Viral Pintu Sel Dibuka untuk Tahanan Bisa Peluk Anak

Sedangkan dari pihak keluarga tahanan tersebut tidak bersedia untuk dilakukan otopsi.

Keterangan dari kabid humas bahwa lebam ataupun ada bercak ditubuh korban itu bukan dari kekerasan namun lebam yg muncul karena tsk sdh menjadi mayat bukan karena penganiayaan oleh polisi,

Sampai saat ini masih menunggu hasil visum dari rumah sakit lubuk linggau ungkap pamen polri alumni Akpol 91. Hms

Tinggalkan Balasan