Polda Kalteng Musnahkan 1,3 Kg Sabu Hasil Pengungkapan di 3 Wilayah

Polda Kalteng Musnahkan 1,3 Kg Sabu Hasil Pengungkapan di 3 Wilayah

Salingkamedia.com, Kalteng – Polda Kalteng musnahkan 1,3 Kg sabu hasil pengungkapan di 3 wilayah Kepolisian Daerah Kalimantan Tengah (Polda Kalteng) memusnahkan 1,3 kilogram barang bukti Narkoba jenis sabu atau persisnya 1,374,58 gram hasil pengungkapan di tiga wilayah bertempat di Mapolda Kalteng, Jalan Tjilik Riwut Km.01, Kota Palangka Raya, Jumat (17/9/2021) pagi.

Kegiatan tersebut dipimpin langsung Kapolda Kalteng Irjen Pol Dr. Dedi Prasetyo, M.Hum., M.Si., M.M. didampingi Diresnarkoba Kombes Pol Nono Wardoyo, S.I.K, M.H, dan Kabidhumas Kombes Pol K. Eko Saputro, S.H., M.H serta turut didampingi Kepala BNNP Kalteng, Kajati Kalteng, Kepala BPOM Provinsi dan Kabinda Kalteng.

Polda Kalteng Musnahkan 1,3 Kg Sabu Hasil Pengungkapan di 3 Wilayah

Dalam kesempatan tersebut Kapolda menerangkan, barang bukti yang dimusnahkan ini merupakan hasil pengungkapan periode bulan Juli – Agustus 2021 di 3 wilayah kabupaten dan kota. Total 11 kasus dengan 11 tersangka.

Baca Juga :  Perang Terhadap Narkoba Polda Riau Kembali Bekuk 17 Tersangka Dengan Barang Bukti 48 KG Sabu

“Pengungkapan di 3 wilayah itu yakni di Kota Palangka Raya (8 kasus, 8 tersangka, barang bukti 1.258,66 gram), Kabupaten Kotawaringin Timur (1 kasus, 1 tersangka, barang bukti 68,4 gram), Kabupaten Kapuas (2 kasus, 2 tersangka, barang bukti 47,52gram),” terang Dedi.

Dedi mengungkapkan, barang bukti sabu yang berhasil disita dari para pelaku berasal dari Pontianak (Kalbar) dan Banjarmasin (Kalsel) yang dibawa melalui jalur darat untuk diedarkan di wilayah Kalteng.

Polda Kalteng Musnahkan 1,3 Kg Sabu Hasil Pengungkapan di 3 Wilayah

“Pihaknya akan terus berkomitmen memberantas penyalahgunaan peredaran gelap narkoba. Tentunya juga akan manggandeng berbagai pihak demi mewujudkan Kalteng Bersinar (Bersih dari Sindikat Narkoba),” pungkasnya.
Pada kasus tersebut, para pelaku akan dijerat pasal 114 ayat (2) jo pasal 112 ayat (2) Undang-Undang nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika dengan Ancaman hukuman minimal lima tahun penjara dan denda 1 Miliar, maksimal 20 tahun penjara dan denda maksimal Rp 10 Miliar.

Tinggalkan Balasan